Potensi Tanaman Dalam Menyerap Co2 DAN Co untuk Mengurangi Dampak Pemanasan Global

Nanny Kusminingrum

Abstract


Pemanasan global adalah adanya  proses peningkatan suhu rata-rata atmosfir, laut dan daratan bumi. Suhu rata-rata global pada permukaan bumi telah meningkat 0.74 ±0.18° C selama seratus tahun terakhir. IPCC (Intergovermental Panel on Climate Change) menyimpulkan bahwa sebagian besar peningkatan temperatur rata-rata global sejak pertengahan abad ke 20 kemungkinan besar disebabkan oleh menigkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca akibat aktifitas manusia. Gas-gas rumah kaca, antara lain : uap air, karbondioksida dan metana. Gas-gas ini menyerap dan memantulkan kembali radiasi gelombang yang dipancarkan bumi, sehingga panas tersebut akan tersimpan pada permukaan bumi. Hal ini akan terjadi berulang-ulang dan mengakibatkan suhu rata-rata tahunan bumi terus meningkat. Ada beberapa cara yang dapat mengurangi peningkatan temperatur bumi tersebut, antara lain melalui : penambahan ruang terbuka hijau. Sehubungan dengan hal tersebut, perlu kiranya dilakukan penelitian manfaat tanaman untuk meminimasi pemanasan global yang dewasa ini sedang mencuat. Pada penelitian ini dikaji besarnya reduksi CO oleh berbagai jenis pohon, jenis perdu dan jenis semak secara mandiri, maupun kombinasi ketiganya. Metoda yang digunakan adalah metoda experimental melalui teknik observasi di laboratorium. Hasil penelitian menunjukkan bahwa reduksi CO terbesar untuk : a) jenis pohon yaitu tanaman Ganitri (Elaeocarpus sphaericus) sebesar 81.53 % (0.587 ppm) ; b) jenis perdu yaitu  Iriansis (Impatien sp)     sebesar 88.61 % (0.638 ppm) ; c) jenis semak yaitu: Philodendron (Philodendron sp)  sebesar  92.22 % ( 0.664 ppm); serta d) tanaman gabungan, yaitu  Galinggem + Kriminil Merah  dengan perbandingan 2 : 1 sebesar 79.22 % (0.244 ppm). Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa setiap tanaman mempunyai kemampuan yang berbeda  dalam menyerap polutan CO, demikian pula apabila tanaman–tanaman tersebut dikombinasikan. Untuk itu, dapat dipilih jenis tanaman yang sesuai dengan maksud dan tujuan pemilihannya, kemudahan didapatnya, kemudahan dalam pemeliharaannnya

Keywords


Tanaman ; polusi udara; pemanasan global

Full Text:

PDF

References


Ahda Imran, 2002. Penduduk Bandung Bisa Terkena Gangguan Jantung dan Pernafasan. Koran Pikiran Rakyat, tanggal 16 Juni 2002, halaman 4 kolom 1 – 5.

Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup, 1997. Agenda 21 Indonesia. Strategi Nasional untuk Pembangun-an Berkelanjutan

Nanny Kusminingrum, dkk. 1997. Pengaruh Tanaman Jalan terhadap Baku Mutu Lingkungan Jalan. Puslitbang Jalan dan Jembatan

Nanny Kusminingrum, dkk. 1998. Pengaruh Tanaman Jalan terhadap Polusi Udara Akibat Lalu Lintas Kendaraan. Puslitbang Jalan dan Jembatan

Environmental Assessment, DOT. UK., 1994

Soedomo, M., Dr. Ir., MSc., DEA. 2001. Pencemaran Udara. Penerbit ITB Bandung

Tania June (----). Kenaikan CO2 dan Perubahan Iklim : implikasinya terhadap Pertumbuhan Tanaman. http://members.tripod.com/buletin/ tania/tania1.htm)

Satker GERHAN Kota Bandung, 2007. Leaflet Dinas Pertamanan dan Pemakaman Kota Bandung.

WikipediaIndonesia,----. Pemanasan Global.http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global#Penyebab pemanasan global




DOI: http://dx.doi.org/10.31815/jurnalkim.v3i2.198

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




CC